14 August 2009

PERGI TAK KEMBALI

SETIAP INSAN PASTIKAN MERASA
SAAT PERPISAHAN TERAKHIR
DUNIA YANG FANA AKAN DITINGGALKAN
HANYA AMALAN YANG AKAN DIBAWA

TERDENGAR SAYUP SURAH DIBACA
SAYU ALUNAN SUARA
CEMAS DI DADA LEMAH TAK BERMAYA
TERBUKA HIJAB DI DEPAN MATA

SELAMAT TINGGAL PADA SEMUA
BERPIASH KITA SELAMANYA
KITA TAK SAMA NASIB DISANA
BAIKLAH ATAU SELAMANYA

AMALAN DAN TAQWA JADI BEKALAN
SEJAHTERA ,BAHAGIA PULANG....
KE SANA.

SEKUJUR BADAN BERSELIMUT PUTIH
REBAH BERSEMADI SENDIRI
MENGHARAP KASIH ANAK DAN ISTERI
APA MUNGKIN PAHALA DIKIRIM

TERBARING SEMPIT SELUAS PUSARA
SOAL BICARA TERUS BERMULA
SESAL DAN INSAF TAK BERGUNA LAGI
HANCURLAH JASAD DIMAMAH BUMI

BERPISAH SUDAH SEGALANYA
YANG TINGGAL HANYALAH KENANGAN
DIIRINGI DOA DAN AIR MATA
YANG PERGI TAK AKAN KEMBALI LAGI

( Vokal : Asri Ibrahim / Kumpulan Rabbani )

Sebenarnya umat kini tergolong di antara umat2 yang paling pendek usianya. Umat2 terdahulu ada yang sampai mencapai umur seribu tahun, bahkan ada yang lebih dari itu.

Sebahagian ulama mengatakan bahawa umat2 yang terdahulu ada yang belum baligh sehingga mencapai umur lapan puluh tahun. Diriwayatkan bahawa ketika sebahagian dari bani Adam meninggal dunia pada umur kurang lebih seratus tahun, maka banyaklah makhluk yang merasa simpati terhadapnya, kerana telah meninggal dalam umur muda.

Diriwayatkan lagi, bahawa Rasulullah saw ketika merasakan bahawa umur umatnya terlalu pendek dibandingkan dengan umur umat terdahulu, beliau pun memohon dan bertadharru (memohon dengan sikap merendah dan beriba-iba) kepada Allah swt, mengadukan kependekan umur umatnya sehingga tidak cukup waktu bagi mereka untuk memperbanyakan ketaatan kepada Allah swt dan menambah amalan untuk akhiratnya.

Dengan itu berkuranglah kesempatan mereka untuk mendapatkan pahala, yang lebih banyak dari Allah swt atau untuk mencapai darjat dan kedudukan tinggi di sisi Allah azza wajalla.

Maka Allah menganugerahkan kepada umat Muhammad malam Lailatul Qadar yang lebih utama dari seribu bulan. Sehingga apabila umat ini bangun malam dan mengerjakan ibadat kepada Allah swt pada malam itu, seolah-olah ia telah beribadat selama seribu bulan (83 tahun 4 bulan).

Dan jika ada orang yang telah bangun beribadat pada malam lailatul qadar selama dua belas tahun, maka ia sama saja seperti orang yang beribadat kepada Allah swt selama seribu tahun lebih.

Renungkan lah hal ini....

Itulah kurnia besar dari Allah swt yang diberikan kepada umat ini. Berkat doa Rasulullah saw dan kemuliaan peribadinya disisi Allah swt. Semoga kita dapat menghargai pemintaan Nabi Muhammad saw dan pemberian dari Allah swt ini, dengan tekun mengerjakan ibadat pada bulan yang mulia bulan Ramadhan pada tahun ini.

Selamat menyambut Ramadhan, semoga puasa tahun ini lebih baik dari tahun2 terdahulu dan semoga malam2 ramadhan tahun ini dihiasi dengan amal ibadat kepada Allah swt....

1 comment:

AZANI said...

ustaz:terimakasih, maklumat bernas