06 May 2009

Alam...

Minggu lepas seorang sepupu ku yang 2 tahun lebih muda telah kembali kerahmatullah...
Allah huakhbar... cepat nya masa berlalu... Sempat juga berjumpa dengan jenazah beliau dan menatap wajahnya sebelum beliau di kebumikan...

Kemudian bersama2 menghantar jenazah ke tanah perkuburan. Setahun lepas aku juga kesana semasa pakcik ku yang juga ayah simati ini dikebumikan. Semasa jenazah disembahyangkan dan dikebumikan hanya adik2 beliau, isteri dan tiga anak yang bersamanya, manakala emak dan abang beliau tidak dapat bersama sama kerana mengerjakan ibadah umrah...

Semoga Allah merahmati roh Zulkarnain...

Sedikit Nasihat:

Adalah sunnah bagi orang yang meletakkan mayat di liang kubur membaca ...
"Dengan nama Allah dan atas millat (syariat) rasulullah" (H.R Tirmidzi)

Orang yang berada di dekat liang kubur itu hendaklah mengepal tiga gumpalan tanah dan memasukkanya ke dalam lubang itu sambil membaca....
Yang pertama " Minhaa Khalaqnaakum" dari tanah Kami mencipta kamu
Kedua "Wa Fiihaa Nu'iidukum" dan kepadanya Kami kembalikan kamu...
Dan yang terakhir " Wa Minhaa Nukhrijukum Taaratan Ukhraa" dan daripadanya Kami keluarkan kamu sekali lagi.. (Q.S 20:55)

Kemudian barulah ditimbus lubang kubur itu dengan tanah sedikit demi sedikit dengan perlahan lahan. Apabila lubang kubur itu telah diratakan , maka hendaklah orang yang hadir itu tunggu sebentar untuk membaca Alquran sambil istighfar bagi mayat itu, dan mendoakan agar Allah swt memberinya keteguhan kerana pada saat itulah ia sedang menghadapi pertanyaan.

Tersebut dalam hadis Nabi bahawa mayat itu akan ditanya oleh Malaikat Munkar dan Nakir, yang merupakan ujian yang berat bagi mayat tersebut...
Kedua Malaikat itu akan bertanya " Siapakah Tuhanmu?, Apa Agamamu?, Siapa Nabi mu?"
Orang yang dikurniakan keteguhan oleh Allah swt pada masa itu akan menjawab " Allah tuhanku, Islam agamaku dan Muhammad Nabiku"

Akan tetapi orang yang disesatkan oleh Allah akan bingung dan ragu ragu. Sebagaimana kehidupan di dunia dahulu yang penuh dengan keraguan, kesesatan dan selalu meremehkan perintah perintah Allah swt serta melangar larangan Nya.
Maka dia akan menjawab " Aku tidak tahu". Demikianlah seperti yang diriwayatkan dalam beberapa hadis sahih.

Maka ketika itu kedua Malaikat tersebut akan memukulnya, menghimpitkan serta memenuhi kubur itu dengan berbagai azab dan seksa (H.R Bukhari, Muslim, Abu Daud, Tirmidzi)

Untuk orang mukmin yang diteguhkan imannya serta lurus perjalannya, penuh ketaatan kepada Allah swt di masa hidupnya, maka kedua malaikat tadi akan menggembirakan nya dengan berbagai berita baik, kuburnya dilapangkan, serta dipenuhi dengan cahaya dan kenikmatan.

Semua amalan salehnya seperti solat, sedekah, puasa, membaca AlQuran dan zikrullah akan mengelilinginya dan menentramkan hatinya serta menjaganya dari berbagai ketakutan dan bencana.
Rasulullah bersabda "Kubur itu ada kalanya suatu taman dari taman taman syurga atau suatu lubang dari lubang lubang neraka"
Rasulullah bersabda lagi " Tiada pemandangan yang pernah ku lihat lebih menyeramkan daripada kubur"

Usman bin Affan r.a setiap kali berada di perkuburan selalu menanggis sehingga air matanya membasahi janggutnya. Ketika beliau di tanya orang " Bila mengingati syurga dan neraka, anda tidak pernah menangis seperti ini, apa sebabnya" Maka beliau berkata "Saya pernah mendengar Rasulullah saw bersabda "Kubur adalah tempat perhentian pertama dari tempat tempat di akhirat, Siapa yang selamat di situ, maka setelah itu semuanya akan menjadi lebih mudah dan lebih ringan baginya, tetapi siapa yang gagal maka tempat tempat seterusnya akan dirasai lebih berat"

Di antara yang mendatangkan menafaat bagi mayat di dalam kubur adalah doa, istighfar dan sedekah atas namanya.
Di riwayatkan bahawa Saad bin Ubadah ra berkata kepada Rasulullah saw, "Sesungguhnya ibuku telah meninggal dunia secara tiba tiba. Sekiranya ia masih sempat berbicara nascaya ia akan bersedekah. Dapatkah aku bersedekah untuknya?". Bahginda menjawab "Ya". Lalu Saad ra pun menggali sebuah perigi dan menyedekahkannya atas nama ibunya. (H.R Bukhari, Muslim, Nasai, Abu Daud dan Ahmad).

Berkata seorang lelaki kepada Rasulullah saw "Ya Rasulullah! ibu bapaku telah meninggal dunia, adakah suatu bakti yang dapat kulakukan untuk mereka?"
Bahginda menjawab " Empat perkara yang dapat kau lakukan, berdoa dan beristighfar bagi keduanya, melaksanakan pesan pesan mereka, berbuat baik kepada kawan kawan mereka dan menghubungkan tali silaturrahim yang tidak bersambung kecuali dengan perantaraan keduanya"

Nabi bersabda "Umatku adalah umat yang dirahmati, mereka masuk ke dalam kubur dengan dosa dosa setinggi gunung dan keluar dari sana dalam keadaan terampun segala dosanya, yaitu dengan adanya istighfar, sedekah, doa dan bacaan AlQuran yang dilakukan orang orang hidup untuk mereka. Para malaikat membawa semua itu di dalam pinggan pinggan besar terbuat dari cahaya yang ditutup dengan kain sutera sambil berkata kepada mereka yang menerimanya ' inilah hadiah yang dikirimkan sifulan untukmu' Maka sipenerima itu akan merasa senang dan gembira"

Semoga setiap orang tidak akan lupa untuk berdoa dan beristighfar serta bersedekah bagi orang yang telah mati dikalangan ahli keluarganya. Jika kita tidak melakukan perkara ini dikhuawatiri kita akan dilupakan pula oleh ahli keluarga kita kelak apabila kita mati....

Sesiapa yang ingat orang lain, maka dia akan diingati...
Sesiapa yang lupa maka dia akan dilupakan...
Sedang Allah swt tidak akan menyia-nyiakan pahala orang yang berbuat kebaikan....

Ya Allah Ampunkan lah dosa ibuku...
Ya Allah Ampunkan lah dosa ibuku...
Ya Allah Ampunkan lah dosa ibuku...

Ya Allah Tukarkan lah keburukan ibuku kepada kebaikan...
Tukarkanlah dosa ibuku kepada pahala...
Tukarkanlah kemurkaanMu terhadap Ibuku kepada rahmat dan kasih sayang...

Ya Allah...
Luaskan lah kubur ibuku seluas mata memandang...
Jadikanlah kubur ibuku sebuah dari taman taman syurga...
Jauhkanlah kubur ibuku dari sebuah lembah lembah api neraka...

1 comment:

AZANI said...

terimakasih lagi sekali ustaz,banyak yang saya pelajari.InsyaAllah.